Piring, I Hate You !

Friday, 4.50 pm, Indonesie Restoran Purimas, Leidseplain Amsterdam…

“Kemana aja kamu Feb, kamu telat”
hadoooh si Beni yang punya Restoran bilang aku datang aja jam segitu…
masuk dianter sama si Rendi pegawai lama, disodori segumpal kain yang tampak seperti seragam, celana polkadot, apron, dan t shirt yang dah bolong dimana-mana

Ini hari pertama aku kerja, rasanya canggung banget, masuk dapur…
“Perkenalkan saya febrian”, “Sumardi, kalo ini namanya Asu”
Bengong, oo Asu artinya paman..
“Ya kamu isi sambal aja dulu”
isi sambel ke piring kecil-kecil, dihiasi sendok kecil pada akhirnya
“Tanya ke Asu aja gimana cuci piring, pake bahasa isyarat, dia cuman bisa bahasa belanda, Nanti gurumu dateng ”

Mulai deh kerja berat….
Air panas tergloyor mengisi wastafel, sedikit sabun dan tiba-tiba seabrek piring dateng dari pintu yang menghubungkan dateng, untung aja setelah itu tiba-tiba ‘master’ saya dateng
“lihat saya, lihat saya”
dengan sigap dia memperagakan kecepatan luar biasa ambil piring, bilas, tata, ambil, bilas, tata, ada sedikit mekanisme yang teratur dan tertata yang dia peragakan, piring-piring akhirnya tertata rapi, dan saya bantu sedikit dengan memasukkan ke mesin cuci piring, tiiit, pekerjaan si mesin sudah selesai dan giliran saya lagi yang harus mengentas semua piring yang sudah bersih dari mesin
“piring kecil disini, pering kecil di sana, gelas kecil disini, sendok di sini”
dan akhirnya tibalah saya ambil kendali, dan saya menyesalinya seketika itu juga

tangan saya belum secepat master saya
Piring-piring berdatangan, setumpuk, dua tumpuk, saya belum selesai dan sudah datang tumpukan lainnya,
Piring-piring berdatangan, setumpuk, dua tumpuk, saya belum selesai dan sudah datang tumpukan lainnya
Piring-piring berdatangan, setumpuk, dua tumpuk, saya belum selesai dan sudah datang tumpukan lainnya
Piring-piring berdatangan, setumpuk, dua tumpuk, saya belum selesai dan sudah datang tumpukan lainnya
Piring-piring berdatangan, setumpuk, dua tumpuk, saya belum selesai dan sudah datang tumpukan lainnya

kerja gitu terus ampe jam 9. Gila. sayang buat saya, restoran lagi rame-ramenya, padahal dulu saya liat ketika interview buat dapetin kerjaan ini sepi banget
” aaah berapa banyak sih kalo gini, piring yang saya harus cuci..” pikir saya ketika itu
saya salah.
Piring-piring berdatangan, setumpuk, dua tumpuk, saya belum selesai dan sudah datang tumpukan lainnya

Jam setengah 10 dan alhamdulillah semuanya dah mulai mengendur.
Jam 10 sudah mulai sedikit yang harus saya lakukan tapi ternyata pekerjaan belum selesai,
masih ada kuali yang harus saya kuras dari bumbu-bumbu, sampe jam setengah sebelasan belum beres juga…

ada tamu yang kurang ajar gak mau pergi2 padahal dah sepi semuanya dan udah waktu nya tutup, piringnya itu lo kan harus ditunggu
akhirnya semua baru beres dan sampai kamar jam 1 a.m, gila, 7 jam saya kerja………

saya ingin merasakan kerja yang “kotor”…
saya ingin merasakan kerja untuk dapet apa yang berhak saya dapetkan
saya ingin merasakan kerja untuk paham arti uang…
saya ingin merasakan kerja untuk paham arti waktu dan pekerjaan….

semoga saya bisa belajar..

what a tiresome evening……
I hate you guys…

dan hari minggu ini abis kerja lagi
I hate you more than i should….

  1. Hiyaaa……
    Feb, akhirnya kerja sambilan jg!!! Smoga bentar lagi kamu ketemu ama tikus jenius yg jago masak, supaya bisa bikin resto Ratatouille sendiri.
    Hihiy… ^^

  2. Kok mengambil keputusan kerja sambilan feb? Hehe..
    Benci piring? Perasaan dulu siapa gitu yang ngebet pengen nonton tari piring. Hahahaha.. Ga nyambung ya?

  3. hehehe, nikmatilah, kawan… kapan lagi?

  4. Wow!

    Kerjane ini brapa lama? Aku pernah PKL di perpus kota ya kayak kamu Feb, bedane aku entri data buku perpus…. baru ngetik satu, dateng setumpuk. Setumpuk slese, dateng dua tumpuk.

    Dan begitu dilihat di gudang koleksi buku, masih ada 50 kardus(!) yang belum dibuka.

    Ini kayak gitu terus kerjaane jam 9 mpe jam 2 selama sebulan. It was horrible. I know how you feel.

    Setelah beberapa lama mgkn kamu akan terbiasa, jd sabar aja, tapi kalau emang ndak tahan/gak sebanding antara lelah+kompensasi ya let it go.

    Cuma emang bisa jadi pelajaran berharga buat kita tahu rasane orang2 yang banting tulang banget secara literal demi mendapat rizki..

  5. wah .. wah ..
    keren banget feb ..
    tapi denger2 klo di luar negeri sono, walaupun kerja sambilan tapi gajinya gede yak ?๐Ÿ˜€

    • ainil
    • September 25th, 2007

    semangat ya!! hehehehe. pasti dengan pekerjaan ini kamu bakalan bisa belajar banyak. kerenlah. walopun tiresome ya. jangan ampe ngeganggu kuliah mu ya nak.๐Ÿ™‚. pulang ke indonesia kayaknya kamu bakalan lebih jago cuci piring dari aku hihihi

  6. Beni?

    Seperti pernah denger…

  7. Haha…

    Setelah jago cuci piring, saatnya belajar Tari Piring. Mau?

  8. feb, lu kerja di mana sih? rumah makan padang? Kok ada acara ngisi sambel segala?

    • Dewi
    • September 27th, 2007

    Selamat Feb,,selamat merasakan arti mencari uang๐Ÿ˜€

  9. waduh kasian banget yah, pas nyuci piringnya sambil foto2 aja trus diposting kesini biar seru๐Ÿ˜›

  10. KEREN!!!
    Ndutt gelem belajar soro..
    Yang penting rejeki + ilmunya berkah.. Amiiinn…
    Tp bener kata Ainil, jgn ampe ganggu kul mu๐Ÿ™‚

  11. KEREEEEN!! kenapa sih susah dapet kerjaan part time kayak gitu di Indo?

    Semangat Feb! Nanti kalo udah lulus kerja di “bakal” warungku ae… hehehehe

  1. Maret 30th, 2008

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: