Den Haag

Yup kita ke Den Haag untuk mengejar makanan gratis di acara open house nya KBRI, gosip yang beredar santer ada gulai kambing… ah perut ini sudah menggila…

Kita ke Den Haag berangkat dari stasiun Diemen Zuid (Diemen South). Beli tiket retour (bolak-balik dalam satu hari) yang harganya 17.20 Euro. Alhamdulillah sebelumnya kita dah silaturrahmi ama tukang kebab (sambil masang mata berharap gratisan kebab, kan lagi suasana lebaran… ah ternyata gagal…harus bayar juga) dan mengisi perut. Yah di stasiun telat lagi naeknya (hari ini banyak nelatnya sih). Yah di stasiun kita sempetin aja berekseperimen dengan foto (menambah koleksi foto narsis). hasilnya beberapa foto ajaib …

Sampen di stasiun Den Haag central jarum sudah menunjukkan pukul 14.30, wah gawat nih, gawat… takutnya makanan di kedubes dah habis, buru2 kita naek bus, eh ketika turun sayanya baru ngeh di bus itu banyak juga orang indo yang tujuan nya sama dengan kita…

Waktunya makan… alhamdulillah gosipnya bener, saya dengan semangat nyiduk makan karena notabene saya penggemar gulai kambing hehehe, rame pisan euy, banyak orang indonya… huhuh pestanya seperti garden party gitu, rasanya bisa seperti kembali di rumah…

Kenyang… abis itu mo kemana ya (secara kita dah bayar tiket mahal2, harus bisa jalan2 hehehe) yah kita putusin lah, maen ke centrumnya den haag dipandu teman kita Fikri dari Existente Den Haag, yuuh perjalanan dimulai..

Den Haag kotanya lebih modern, banyak gedung-gedung yang unik dan sophisticated dibanding Amsterdam, orang bilang A’dam tu emang kota tua, kalo Den Haag tuh lebih maju, Edo sih bilang dia suka kota ini, mending tinggal di sini daripada di A’dam, jalanya dah ketata rapi, gedung2 kantor di kanan kiri dan lebih banyak dari baja yang penuh gaya arsitektur

Tapi seperti kota-kota lainnya, masih banyak juga gedung2 tua, terutama gedung pemerintahannya. Kita maen juga ke Buitenhoft, tempat perdana menteri (penjelasan dari pemandu, lagi-lagi si fikri :D). Istananya tua, dan dikelilingi oleh danau buatan, bagus juga, foto-foto lagi…

dan hari ini diakhiri dengan ‘koleksi foto’ musim gugur kita. Beberapa tempat yang pohon2 nya berguguran di sini bagus banget pemandangannya, nuansanya merah kuning dengan daun-daun mengotori jalan, ah romantis banget…. coba kalau… (apa feb, jangan ngayal deh :p)

ya segitu aja laporan dari sini, moga2 bisa cerita lebih banyak lagi di kesempatan mendatang …halah

oiya sempet mampir ke leiden (den haag – a’dam harus transit dulu ke leiden dan karena kita pake stop trein kita sempet mampir, jadi kita turun dulu pengen lihat suasana kotanya).

Semangat ya buat sobat ku yang lagi berjuang kesana…

    • ainil
    • Oktober 18th, 2007

    selamat hari idul fitri, mohon maaf lahir batin, heheheh ga ada gulai kambing ya di sana? kasian, disini malah ada bebek bakar, bakso, heemmmm yuummy!!!
    hahahah, tampak tambah tidak terawat gitu dirimu. semangat ya!

  1. Weeew Feb, fotonya keren bgt! Kalo saya bulan madu, Den Haag jadi salah satu opsi tujuanlah. Heheh…

  2. i wish i could be there someday

  3. ck ck ck makin bikin iri nih hehehe

  4. ini nih… mungkin gara2 pas lebaran kemaren prasmanan total, jadi untuk item2 makanan tertentu lebih cepet abis.

    nah, masih di wassenaar, pas natalan ini feb, LAUKNYA DISENDOKIN AMA YANG JAGA. seorang sepotong ayam. seorang sepotong daging. seorang separuh butir telur.

    untung yang nyendokin ganteng……

    *tetep kecewa*


    wahahahaha
    kasiaaaannya….

  5. wah.. baru tau kalo nama saya ada disini.. terima kasih yah.
    hehehe

    iklanin blog gw donk!!

    hohoho boleh pik, siap bos!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: