Hadoh Teh, ati-ati…….

Kejadian ini berlangsung bener-bener gak saya duga…..

Malam itu… suasana jalan sudah sepi mencekam, bulu kuduk ini merinding… (udah ah biasa aja ceritanya)

Jam di tangan yang udah mati rasa ini (suhu mencapai 6 derajat celcius sodara-sodara, mungkin kalo naruh makanan di luar bisa beku kali) menunjukkan pukul 01.00. Abis dari pulang kerja, setelah dengan ‘sabar’ menunggu tamu tidak menunjukkan belas kasihan ke kami kaum muda-mudi yang bekerja di dapur dan pelayan, menunggu tamu pulang supaya kami juga bisa pulang…

dan tibalah saya di jalan menunggangi sepeda ungu kesayangan saya di sini, rasanya pengen cepet sampe rumah karena ada ujian cisco menanti dan materi IP3 menahan kerinduan untuk saya baca

yah rupanya Allah gak ngijinin saya pulang cepet malem ini. Selepas dari perempatan merah (perhatian sodara-sodara, jangan sekali2 nerobos lampu merah disini, saya hampir kena tilang 75 euro gara2 nerabas lampu merah, cuman karena saya dah masang wajah innocent, baby face dan super jijay bilang bahwa “iya saya salah pak, hiks hiks ” sambil sesenggukan bapaknya mo ngelepas saya walo dah siapin borgol dan pistol buat giring saya ke kantornya) di belakang saya ada sekelebat bayangan. Seorang ‘cowok’ naik sepeda kecilnya sambil dengerin MP3 player dan bersepeda beriringan sama saya. selepas 50 meter ke depan kok ya nya dia tiba-tiba nambah kecepatan sepeda, wah hati saya ini panas. mo balapan nih.. boleh! padahal fisik ini dah gak beres karena ditinggal tidur kurang selama 5 harian, yah saya genjot sepeda saya dengan gigi paling besar dan paha saya yang paling kencang buat ngayuh, hoho saya bisa ngimbangin, tinggal nyalipnya aja nih.

Di seberang taman (apa ya namanya, pokoknya di middenweg lah) ada jalan ala menikung, saya sama dia masih kebut kebutan gak jelas, dan kejadian itu tiba-tiba terjadi…

Dia tiba2 oleng dengan cepat karena selip, roda sepedanya lepas dan dia terlempar ke jalan dengan kerasnya…….

Hadoh…. dan sayang nya dia gak bangun lagi setelah itu….

” hey man, are you okay?” dia gak ngasih jawaban, ya jadilah saya turun dari sepeda dan gak ngeh. Ini harus digimanain?? coba periksa denyut nadi, kasih napas bantuan (ini boong, mana bisa saya ngelakuinnya), saya periksa apakah dia bener pingsan, dan ternyata emang dia gak bisa ngasih jawaban…

saya coba balikin badannya meriksa how bad he’ve hurted, tp tampaknya hanya di kepalanya bercucuran darah… ternyata naik sepeda bisa ngasih luka seburuk ini ya…

yah jadilah saya mulai bertindak. Yang kepikiran pertama ya lari ke tengah jalan, mencegat mobil manapun yang lewat untuk minta tolong, mungkin mereka bisa bawa dia ke ambulan, dan sayang nya yang dateng bukan mobil, trem no 9 nerobos dan saya mencari waktu yang lebih tepat buat nangkring di tengah jam lagi secara kalopun saya cegat tuh trem, cuman nambah dua orang korban kecelakaan.. dan akhirnya saya cegat sebuah mobil yang dengan mudah ngacuhin saya, hadoooh lagi.. eh diseberang jalan ada orang pacaran, ya udah lah saya ganggu aja mereka. Akhirnya mereka mau menghentikan ‘aktivitas’ mereka dan mau membantu, ceweknya berlari menghampiri korban dan ternyata si korban sudah bisa sadar..bantuan lain datang, mobil yang td dah bikin saya patah hati balik lagi, pengemudinya turun dan mau membantu memanggil ambulan (dia ngacuhin saya tadi karena dia pikir saya mabuk, saya gak nyalahin sih, amsterdam gitu lo)

And there was a secret revealed, dia ternyata seorang ceweeek! saya bingung kok bisa dari tadi saya mikir dia adalah cowok ya?? dan setelah sedikit pemeriksaan seadanya dari kami, kita coba melihat lagi seberapa parah dia terluka. ada dua polisi dateng dan melihat apa yang terjadi. aku cerita apa yang terjadi dan semua orang mengangguk-angguk menyimak. dan akhirnya ambulan yang dipanggil dateng juga, meriksa sang korban walo korban yang ternyata setengah mabuk sedikit berontak bilang dia pengen pulang.

hadoh Teh, kalo naek sepeda ati-ati ya, bisa-bisanya bikin saya yang dah hampir kolaps ini senam jantungan dan membuat nama saya tercatat di kantor polisi (sebagai saksi kali ye)….

Yah ternyata sepeda itu bisa bikin kita terluka, jadi hati-hati ya teman-teman .

  1. Weew, banyak bgt pengalaman seru ya Feb sejak km disana. Haha… Eh, sempet kenalan gak ama jeng2 nya? Kan kalo di film2 biasanya berending dgn kalian pacaran. :p

  2. Hahahaha this sound like something out of a J-dorama hehehe

    Funny experience, lucu juga ngliat gimana respon kamu terhadap macem2 hal🙂

  3. haha.. ya, naik sepeda memang bisa bikin celaka. Eko Gunocipto ga pernah cerita ya? bahwa dia pernah patah tulang sekali, dan itu gara2 jatuh dari sepeda.🙂

  4. Hoho… Kirain isinya salah ngomong di Belanda, sampai keluar kata-kata “Hadoh Teh, ati-ati……”. Ternyata…

  5. hihiiii…
    Ndut, berarti g boleh bangga dulu bisa ngimbangi balapan ma dia. Lha dia cewe Ndut..
    pantes aja kamu bisa ‘ngimbangi’ hahaha😀

    kenalan Ndut? siapa tau jodo😛
    hmmm, kalo dia jodo kamu.. lucu jg y, pertemuan pertamanya… hmm..hmm.. *mulai menghayal*

  6. kayaknya tuh cewe jangan dikejar/diajak kenalan deh pep…pemabok gitu hahaha

  7. ck ck ck sedikit romantis kayanya

  8. di belanda mah ga ada teteh2 kali… adanya noni2😀

    Meisje gi…

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: