Re : Sumpah Suntuk!

AF: feb

FA: iya say?

AF: saya kesel baca postingan kamu

FA: lo kenapa?
FA: aku gak mengutuk kalian yang milih IF
FA: aku malah iri sama kalian yang enjoy di sana
FA: dan berkembang begitu banyak

AF: justru itu, saya sebel sama yang ngeluh2 nyesel masuk IF

FA: mungkin kalo aku masuk kedokteran juga sama
FA: kalo aku masuk manajemen juga sama
FA: akan mengeluh2 ria
FA: karena sebenarnya aku gak tau apa yang aku pengenin
FA: jd bukan masalah masuk IF nya

AF: tapi sama aja
AF: kepikiran ga, ada orang yang pengen banget masuk IF tapi ga bisa gara2 dia ga sepinter kamu?
AF: sedangkan kamu bisa seenaknya milih jurusan apa aja yang kamu pengen kan

FA: karena itu aku gak mau masuk kedokteran waktu itu, ada PMDK, ada test, aku tahu ada yang lebih memimpikan masuk
FA: sementara aku mungkin hanya dituntut orang tua
FA: IF, bukan masalah jurusan **, dimanapun aku menjalaninya akan tetap sama
FA: masalah pilihan hidup aja
FA: maaf kalo bikin kamu kesel

AF: berenti ngeluh lah

FA: cuman kadang butuh intropeksi aja kenapa aku masuk ke sini
FA: di mana ambisiku di sini
FA: dan caraku mang seperti itu

AF: kamu tuh orang pinter, di bidang yang ga kamu suka juga bisa sukses
AF: ada orang2 yang pengen banget masuk ke suatu bidang tapi ga punya kemampuan segede itu
AF: jadi ga usah ngeluh2 kamu ga dapetin yang kamu pengenin

FA: pinter? aku kok kerasa bodo ya di sini **
FA: beneran…

AF: plis deh

FA: kamu ngelihat aku bakal shallow, aku keliatan pinter, tp ketika aku melihat ke dalam, kayak melompong
FA: aku juga heran kenapa aku bisa kayak gini, akukah yang bikin seperti itu

AF: “melompong” karena kamu ga merasa puas kan?

FA: mungkin iya
FA: tp gimana ngukurnya dengen benar ?
FA: aku dah terlalu banyak ngeliat dari sudut pandang luar
FA: dengan nilai yang aku dapat, dengan pandangan orang lain yang ngeliat aku pintar, dengan KP yang berhasil aku dapetin karena keliatan pintar
FA: tp rasanya dangkal, itu yang aku rasain
FA: aku juga capek ngeluh
FA: aku tahu gak bisa menarik semuanya
FA: cuman sekarang aku pengen balance, antara hal yang aku pengen lakukan dengan yang butuh aku lakukan

AF: trus kenapa kalo kamu sekarang belum dapetin yang kamu pengen?
AF: semua orang juga kaya gitu kan

FA: hem iya, bener
FA: katamu bener
FA: yang aku pengen sekarang melakukan semua ini dengan kecintaan, keinginan, sesuatu yang muncul dari diri sendiri… bukan tuntutan atau apapun namanya dari luar…

AF: sekarang liat realitanya aja
AF: terlepas dari apa yang kamu pengen
AF: yang kamu jalanin sekarang juga udah cukup “sukses” buat orang lain kan?
AF: kalo mikir pengen ini, pengen itu, semua juga sama
AF: brenti ngeluh lah
AF: ngeselin tau ga

AF: you whiner! i’ve got no sympathy for you

(nama di sembunyikan demi menjaga keselamatan penulis. Terima kasih udah diingetin🙂 )

  1. Ha ha ha ha ha.

    Aku cuma mo bilang.

    Kalo kamu mau nglakuin sesuatu, gak ada waktu yang lebih baik untuk mulai selain sekarang.

  2. Weeew!!! Bahkan udah gada kebebasan menulis ya di dunia maya? Heran de…, salah satu tujuan orang punya blog itukan buat numpahin perasaannya. Saya juga ga suka kalo saya ato orang lain terlalu sering ngeluh. Tapi sah-sah ajakan mau numpahin perasaan dengan nulis di blog?

    Really, even a mother can’t tell exactly what in her daughter’s mind. So as a friend, just stop judging and simply give support lah… (no offense :p)

  3. haha.. sial feb, jadi diomongin gini.

    @dibon: saya tau kamu pasti menganalogikan ini sama percakapan kamu dan w*** waktu itu :p simply, orang berekspresi kan buat diapresiasi. saat seseorang melempar sesuatu ke pubik, pasti ada reaksi dari publik kan? itulah bedanya blog sama diari. sori kalo omongan saya kerasa kasar buat orang lain, tapi ini emang gaya saya dan febri “berkomunikasi” piss!😀

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: