Lari dan lari, Sayang…..

Dah dua kali dalam seminggu ini aku dipaksa buat melatih jantung, paru-paru, paha, betis, dengkul dan pantat…

Alkisah, seperti kebiasanku yang deadliner, kalo naek bis ya mepet mepet… Busnya jam 08.38 ya aku baru siap-siap jam 8.30 berlarian pake kancut di kamar. Dan biasanya di saat-saat ini, yang bikin dunia ini lebih runyam adalah kunci yang entah kenapa, selalu seenaknya menghilang.. gimana aku mau pergi, masak ngunci pintu dari dalam, terus pergi…paradoks yang membingungkan…

ya sudah lah, terpaksa berangkat juga jam 8.37, aku nyampe di ujung lorong pun bus udah nongol di balik jendela… lari dan lari, Sayang…

Ah, bus nya dah berangkat deh… aku gak mau ditinggal!!!

Akhirnya pelarianku tak berhenti begitu saja, kuputuskan, aku harus bisa sampe di halte berikutnya sebelum bus itu sampe disana. Acara lari 400 meterpun dimulai…

TKP

Dan akhirnya ketauan juga dari mana asal beratku yang 75 kilo itu. Di depan winkel centrum (shopping centre) napas ku udah abis ngos-ngosan. Duh. Hampir.. hampir.. hampir sampe di halte berikut.. dan bus pun sudah selesai meload penumpang di halte itu. Sementara kepala ku pening-pening menatap nelangsa. Di kejauhan temen yang sudah ada di bus ,sedari halte sebelumnya terheran-heran, meliat aku yang begitu ambisius tapi akhirnya tertinggal juga… jalan deh ke kampus… Jangan lagi kejadian kayak gini…

Eh sama aja, besoknya aku mau naek bis itu, kejadian terulang lagi…..Lari2 ala olimpiade pun dimulai lagi… dengan hasil yang sama….. Hasil yang sama? Tidak! Sedikit lagi aku sudah di pintu bis itu, aku yakiiin!!! aku lebih cepat dari kemaren, pening2 pun hilang, sudah terbiasa tubuh awak ini rupanya.

Mungkin bisa jadi acara olahraga tiap pagi ya… dengan target pengejaran berikutnya harus bisa masuk bus sialan itu!!! harus!!! kalo udah berhasil kita naekkan porsi latihan. Nantinya bukan hanya satu halte nge”pur”nya tapi pake 2 halte. Jadi aku harus ngejar bus itu untuk dua halte, bisa gak ??

  1. waw waw waw… ganti theme, ngrapel postingan juga rupanya. ada hikmahnya kan, gedubrakan menjelang kuliah? paling enggak bisa jogging tiap pagi. sekalian ngurusin badan melatih pernapasan dan menambah stamina – halah – lha coba kami yang di den haag ini? huh! kampus tinggal ngesot, supermarket gede di depan rumah. ke centrum atau pasar pun bisa nitip-nitip. macem mana gak nyumpah2in timbangan terus?:mrgreen:


    hahaha, coba aku tinggal ngesot juga, betapa indahnya bangun jam 9 pagi, 10 pagi, 11 pagi, 12 pagi, 13 pagi….kok aku tetep montok gendut ya udah lari-lari 2 kali?

  2. Nanggung mah 2 halte… Udahlah sekalian aja ke kampus nya lari-lari, ga pake bus… Tapi pasti susah ya? Haha…

    kampus mah gampaaang, kalo perlu aku ngejar kereta, gak hanya bus aja! pulang2 sixpack nih…

  3. haha, kayaknya ga bakal sixpack kalo cuma lari deh…. ntar adanya kakimu ototnya jadi gede2..

    • Shertaria Eunice
    • Januari 19th, 2008

    wakakaakak…ga heran kamu suka telat feb..:p
    tapi ko pipi masi tetep chubby siih?? peace yoo..

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: